Tokoh

Biografi Lengkap Pangeran Diponegoro

Senin, 27 Oktober 2008 | 03:00 WIB

Oleh SURYADI

Menulis biografi lengkap seorang tokoh besar yang sudah meninggal ratusan tahun lalu mungkin tak semudah menulis biografi (pesanan) seorang penguasa/pengusaha yang masih hidup. The Power of Prophecy (Kekuatan Nujum) menyuguhkan biografi lengkap Pangeran Diponegoro (1785-1855), seorang Muslim yang saleh, tetapi tetap dipengaruhi kosmologi Jawa, yang mengobarkan ”perang suci” melawan Belanda (1825-1830).

Buku ini adalah sebuah studi yang mendalam mengenai riwayat hidup Pangeran Diponegoro (PD), bangsawan Keraton Yogyakarta, penentang paling gigih aneksasi Belanda terhadap tanah Jawa. Ia melukiskan detail kehidupan PD dalam turbulensi politik pada akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19 ketika kekuatan penuh kolonialisme Eropa memukul Indonesia, menghancurkan orde lama Jawa untuk selamanya, serta mendorong kekuatan kembar Islam dan identitas nasional Jawa ke dalam konfrontasi frontal melawan Belanda.

Dalam konfrontasi itu, yang dikenal sebagai Perang Jawa (atau ”Perang Diponegoro”), PD kalah dan akhirnya dibuang—fase yang menandai dimulainya periode kolonisasi modern Belanda di Indonesia yang berakhir dengan kedatangan Jepang pada tahun 1942. Buku ini membahas konteks kesejarahan Perang Jawa serta seluruh ”aktor” yang terlibat di dalamnya, dengan PD sebagai ”protagonis”-nya.

Tebal buku ini mencapai hampir 1.000 halaman, terdiri dari 12 bab yang diperkaya dengan 84 ilustrasi plus 11 peta, 2.260 catatan kaki yang sarat rujukan arsip dan sumber pertama, dan 16 lampiran yang membantu pembaca memahami posisi genealogis PD serta konteks sosial, politik, dan historis yang melahirkan, membesarkan, dan menentukan jalan hidupnya.

”Tulang punggung” (backbone) buku ini adalah otobiografi PD sendiri, naskah Babad Dipanagara (beraksara Pégon) yang ditulisnya di Manado. Penulis juga menggunakan banyak sumber pribumi lainnya serta catatan-catatan Belanda dan Inggris, khususnya kumpulan arsip kolonial yang berasal dari Karesidenan Surakarta dan Yogyakarta yang sekarang tersimpan di Arsip Nasional Republik Indonesia, Jakarta.

Peter Carey, yang mengaku mulai terpesona oleh figur PD sejak tahun 1969 ketika memulai studinya di Universitas Cornell, juga menapaktilasi dan merekonstruksi seluruh rute yang pernah ditempuh PD sebelum, selama, dan sesudah berlangsungnya Perang Jawa. Bahkan, ia mengaku melakoni beberapa acara ritual-mistis ala Jawa selama melakukan studi lapangan, salah satunya bermalam di Goa Secang, Selarong, Bantul, tempat PD pernah melakukan meditasi.

Konteks historis Perang Jawa

Membaca buku yang penyusunannya memakan waktu lebih dari tiga dekade ini, pembaca dibawa menelusuri berbagai sisi personalitas PD serta alasan pribadi dan sosio-politik yang mendorongnya maju menjadi pemimpin Perang Jawa.

Bab I memaparkan konteks demografi, sosio-ekonomi, dan politik the sounth-central Javanese world tahun 1792-1825, dunia tempat PD dilahirkan dan menjalani masa kanak-kanak dan remajanya. Bab ini juga melukiskan ”kemajuan” sistem administrasi kekuasaan Keraton Yogyakarta dan sistem kemiliteran yang mendukungnya, serta membahas kehidupan kaum tani, sistem perpajakan, birokrasi, dan pengusahaan tanah, yang memengaruhi dinamika sosio-politik masyarakat Jawa pada masa itu.

Rekonstruksi masa kanak-kanak PD sampai berusia 20-an tahun ketika Daendels menganeksasi Kesultanan Yogyakarta—keputusan yang, langsung atau tidak, telah ikut mendorong PD mengobarkan ”perang suci” melawan ”kafir murtad” Belanda—dibahas dalam tiga bab berikutnya.

Kelahiran PD di Istana Yogyakarta—nama kecilnya Bendara Radèn Mas Mustahar, lalu menjadi Radèn Antawirya—dengan berbagai mitos yang menyertainya dan lingkungan sosial Desa Tegalreja tempat PD menjalani masa kanak-kanaknya, dilukiskan dalam Bab II. Ayah PD, Hamengku Buwono III, baru berumur 16 tahun lebih sedikit dan ibunya, Radèn Ayu Mengkarawati, baru berusia 15 tahun ketika ia melahirkan PD. Di tubuh PD mengalir seperempat darah Madura karena nenek buyutnya, Ratu Kedathon (ibu Hamengku Buwono II), adalah keturunan Pangèran Cakraningrat II yang berdarah Madura.

Masa remaja PD dan inisiasi yang dijalaninya sehingga menjadi seorang dewasa yang terjadi pada tahun 1803-1805 digambarkan dalam Bab III. Carey melukiskan penampilan fisik, tabiat, dan kapabilitas intelektual PD, proses pendidikan yang dilaluinya, minatnya pada sastra dan ilmu keislaman, serta hubungannya dengan orang Eropa. Pada tahun 1804, dalam usia 19 tahun, PD menikah untuk pertama kali dengan Radèn Ayu Madubrangta, putri Kiyai Gedhé Dhadhapan, kepala pathok negeri Dhadhapan, Distrik Sleman.

Bab IV mendeskripsikan ziarah lelana PD ke tempat tirakatnya di pantai selatan dan ”pertemuannya” dengan Ratu Kidul di Gua Langsé. Di sanalah ia mendengar suara Sunan Kalijaga, konon, yang mengingatkannya akan datang bencana menghancurkan Kesultanan Yogyakarta yang menandai kejatuhan Tanah Jawa. PD juga menerima sinyal-sinyal mistis menyangkut peran historis yang akan dilakoninya pada masa depan. Ziarah PD selesai akhir tahun 1805 dan ia kembali ke Tegalreja.

Dua bab berikutnya melukiskan penaklukan Belanda terhadap Jawa Tengah yang sinyalnya telah diterima PD dalam ziarahnya. Proses penaklukan ini, yang dipimpin Gubernur Jenderal HW Daendels, diuraikan secara rinci dalam Bab V. Aneksasi terhadap Kesultanan Yogyakarta menyebabkan timbulnya gerakan anti-Belanda di kalangan bangsawan dan golongan ulama. Pada tahun 1809 meletus pemberontakan yang dipimpin Radèn Rongga Prawiradirja III. Bab VI membahas latar belakang pemberontakan ini dan dampak politisnya. Radèn Rongga tewas di Sekaran, di tepian Sungai Sala, 17 Desember 1810.

Bab VII melukiskan aksi ”pencabulan” (rape) yang dilakukan Inggris terhadap Kesultanan Yogyakarta menyusul kolapsnya Pemerintahan Franco-Dutch di Jawa. Yogya jatuh ke tangan Inggris pada 20 Juni 1812. Proses konsolidasi kekuasaan Inggris di Jawa, yang juga cukup menyengsarakan rakyat walau hanya berlangsung singkat (5 tahun), beserta dampak sosio-politiknya diuraikan dalam Bab VIII (hal 345-430).

Bab IX menggambarkan dinamika sosio-politik the sounth-central Java setelah kepergian Inggris pada tahun 1816. Carey memberi judul bab ini ”Binding on the iron yoke” untuk melukiskan berbagai kebijakan baru Belanda di bidang sosial, politik, dan ekonomi sampai 1822 yang makin memiskinkan rakyat. Konflik internal di kalangan bangsawan Yogyakarta akibat aneksasi Belanda semakin meruncing, salah satu faktor yang memicu timbulnya Perang Jawa (Bab X, hal 505-603). PD dan para pengikutnya yang menentang pendudukan Belanda atas Yogyakarta menyingkir ke Tegalreja. Seiring dengan itu muncul tanda-tanda ramalan Jayabaya tentang akan datangnya Ratu Adil, antara lain meletusnya Gunung Merapi pada Desember 1822.

Tegalreja, basis pasukan PD, diserang Belanda dan kolaborator lokalnya pada 20 Juli 1825. Mereka gagal menangkap PD yang dengan pasukannya sudah lebih dulu mundur ke Selarong. Penyerangan itu menandai dimulainya Perang Jawa. Jalannya peperangan itu (1825-1830), cara-cara pembiayaannya, dan konsekuensi sosio-politisnya diuraikan dalam Bab XI.

Bab XII memaparkan secara rinci antiklimaks Perang Jawa ditandai oleh kekalahan yang dialami pasukan-pasukan PD dalam beberapa front pertempuran yang kemudian memaksanya berunding dengan utusan Belanda, JB Cleerens, di Rèmakamal. Dengan tipu daya the commander-in-chief' pasukan Belanda, Letnan-gubernur HM de Kock, akhirnya PD ditahan saat mereka berunding di Magelang tanggal 28 Maret 1830.

Rekonstruksi proses penangkapan PD beserta para pembantu utamanya, sampai dia dibawa ke Batavia melalui Pelabuhan Semarang pada 5 April 1830 (PD sampai di Batavia pada 8 April) dan perjalanan panjang menuju tempat pembuangan di Manado dan akhirnya sampai ke Makassar diuraikan dalam bab ini.

Banyak kisah menarik

Buku ini mengungkapkan berbagai sisi kepribadian PD yang selama ini jarang kita ketahui: misalnya, waktu kecil PD dikelilingi oleh banyak wanita anggota keluarga, termasuk neneknya yang sangat memengaruhi minatnya belajar Islam. Carey juga berhasil mendapatkan satu-satunya sketsa wajah PD muda dalam pakaian Jawa memakai belangkon (hal 118). Ternyata PD tidak bisa berbahasa Melayu dengan baik dan juga berbahasa Belanda. Bila marah kepada pejabat Belanda, ia cenderung berbahasa Jawa Ngoko.

PD ingin tahu banyak mengenai peta Hindia Belanda dan Tanah Arab. Ia juga sangat mengerti tata cara makan ala Eropa. PD suka makanan Belanda seperti ”kentang Welanda” dan roti bakar (hal 700). Meski menolak minum wine, sekali waktu dalam pelayaran dengan Corvette Pollux dari Batavia ke Manado ia terpaksa meminumnya sebagai ”obat”.

Pascaberakhirnya Perang Jawa, PD yang terserang penyakit malaria hanya ingin diakui sebagai pemimpin agama tertinggi di seluruh Jawa (ratu paneteg panatagama wonten ing Tanah Jawa sedaya). Setelah menjadi tahanan Belanda, PD yang tetap diizinkan memiliki keris pusakanya, Kyai Ageng Bandayuda, ingin sekali ke Mekkah. Ia menyisihkan sebagian uang tunjangan pemberian Belanda. Menjelang bertolak dari Semarang dengan SS Van der Capellen, PD minum air zam-zam pemberian seorang haji di Magelang. Namun, sampai akhir hayatnya permohonan PD untuk pergi naik haji tidak pernah dikabulkan Belanda.

Menurut Carey, ada faktor kembar yang mendorong PD, adiwangsa Keraton Yogyakarta yang semula bersikap netral dan tidak menunjukkan ambisi politik apa pun, mendeklarasikan ”perang suci” melawan Belanda, yaitu krisis agraria yang melanda Jawa Tengah tahun 1823- 1825 dan berbagai tindakan yang tak pantas yang ditunjukkan para petinggi Belanda di Yogyakarta (hal 757). Hal itu antara lain terefleksi dalam sindirannya kepada Residen Yogyakarta HG Baron Nahuys van Burgst dalam babad-nya: ”Karemannya mangan minum / lan anjrah cara Welanda'” (Sukanya makan-minum dan menyebarkan kebiasaan orang Belanda) (hal 434).

Banyak lagi sisi-sisi kehidupan PD yang berhasil diungkapkan Carey dalam buku ini, juga lingkungan Keraton Yogyakarta memiliki pasukan wanita (royal Amazon corp) dengan kepandaian menunggang kuda dan menggunakan senjata yang membuat Daendels terkagum-kagum. Di The 'Versailles of Java' itulah PD dilahirkan sebelum fajar menyingsing pada Jumat, 11 November 1875.

Mungkin hanya sebuah kebetulan atau keajaiban terakhir: sama seperti waktu kelahirannya 70 tahun sebelumnya, PD, yang selama hidupnya memiliki tujuh istri dan beberapa istri lagi yang tidak diketahui namanya (Appendix IV), wafat menjelang fajar menyingsing pada hari Senin 8 Januari 1855 di biliknya dalam Benteng Rotterdam, Makassar.

Sebagai seorang anak manusia, this pious and complex man' telah menyelesaikan tugas sejarahnya. Agaknya benar diktum Karl Popper yang disitir Carey: ”[H]istory is the struggle of men and ideas” (hal 757).

Studi sejarah Indonesia

Tampaknya buku ini amat dinantikan oleh peminat studi (sejarah) Indonesia, mengingat kabar mengenainya telah beredar sejak 33 tahun lalu ketika Peter Carey sukses mempertahankan disertasinya, ”Pangeran Dipanegara and the Making of Java War, 1825-30”, di Universitas Oxford pada November 1975. Edisi kedua buku ini telah dicetak, menyusul edisi pertamanya (Desember 2007) yang sudah terjual habis.

Peter Carey, yang kini menjadi dosen di Trinity College, Inggris, telah menghabiskan sebagian besar hidupnya untuk menyusun buku ini. I can say that I have lived under the shadow of the Prince [Diponegoro] for nearly all my adult existence, akunya dalam Jurnal Itinerario.

Buku ini sangat patut diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia supaya anak bangsa ini dapat mengetahui secara mendalam riwayat hidup dan perjuangan salah seorang pahlawan nasional mereka. Di sampul dalamnya, Carey menulis: Dedication. For the family and descendants of Pangéran Dipanagara. In honour and respect. Kalimat itu seperti mengimbau pewaris Keraton Yogyakarta untuk mengirim pesan rekonsiliasi kepada arwah nenek moyang mereka yang dulu sempat terpecah karena perang yang dipimpin PD.

Semoga pewaris Keraton Yogyakarta (baca: Sultan Hamengku Buwono X), juga Pemerintah Republik Indonesia, tergugah untuk mengusahakan penerjemahan buku ini ke dalam bahasa Indonesia. (Suryadi, Dosen dan Peneliti pada Opleiding Talen en Culturen van Indonesië, Universiteit Leiden, Belanda)

PERCIKAN BUDAYA

CATATAN KECIL
Aini Patria

MENGAPA NEGERI INI MENJADI BEGINI?

Dalam percakapan, seorang kawan menyakan menangis mengamati situasi negeri
kita dewasa ini. Ia  melontarkan  perasaan yang bebentuk pcrtanyaan: Mengapa
negeri ini  liii menjadi begini? Dan menekankan: harga manusia sangat
rendah! Sementara diantara mereka  yang berada di luar negeri, tidak sedikit yang
mengaku merasa 'malu' menjadi orang Indonesia dalam keadaan sekarang ini.
Tentu pernyataan mereka itu bisa dipahami, karena dalam pergaulan
antarbangsa, masyarakat dan manusia ada tatakramanya: antara lain ukurannya
peradaban.
Menghadapi pemerintahan (mungkin lebih tepat kekuasaan) yang amburadul,
di satu sisi  ngoceh tentang demokrasi dan reformasi, di sisi lain terus
mengembangkan praktek AJI MUMPUNG (mumpung kuasa) dengan munculnya
bermacam-macam kecurangan seperti kasus Andi Galib yang tak ditindaklanjuti,
kasus Bank Bali yang menyangkut nama lapisan atas penguasa. Rasanya
kejujuran  yang mestinya
bermukim  dalam hati manusia, apalagi kalau manusia itu menjadi pimpinan
negara sudah sirna. Mungkin benar juga omongan almarhum Subadio Sastrosatomo
yang mengatakan; sejak rejim Orde Baru berkuasa, di Indonesia sudah tidak
ada pemimpin lagi, yang ada penguasa.
Ketika catatan ini ditulis seluruh mata dunia mengarah ke Timor Timur, bekas
jajahan Portugal yang karena persekongkolan Amerika Serikat dengan rejim
militer Orde Baru,
duapuluh lima tahun yang lalu dianeksasi ke dalam negara Indonesia. Akibat
tingkah     gegabah pemerintahan Habibi yang bikin referendum tanpa
persiapan matang, rakyat wilayah itu ditimpa malapetaka. Karena yang pro
integrasi kalah, pembantaian dan
bumi hangus dilakukan oleh pihak pro integrasi di sana. Ada tangan-tangan
berlumuran darah lagi di Timor Loro Sae! Situasi ini diikuti rasa frustasi
oleh
sekelompok orang dengan mengamuk kesana kemari seperti 'jaran dor' makan
beling
dengan menyalahkan pihak-pihak lain. Agar situasi amburadul ini tidak
berlarut, sebaiknya kekuasaan Habibie segera diganti. Dan penggantinya
selain menyelesaikan
segudang pelanggaran hukum dan kemanusian yang terbengkelai, atas nama
bangsa
harus berani mawas diri. Mencari akar masalah, mengapa bangsa ini menjadi
begini.
Sejak kapankah keganasan ini dimulai dan dikembangkan? Siapa sajakah
aktor-aktornya? Akibat-akibatnya terhadap tahanan politik, ekonomi, budaya,
rasa kemanusiaan dsb.
Segala kebejatan itu perlu dikoreksi. Kejahatan rejim militer Orde Baru
sejak mengadakan pembunuhan massal (1965-l967), peristiwa Tanjungpriuk,
Aceh, Papua Barat, Lampung, Petrus dsb.; penculikan, perampasan hak milik
seperti rumah,
tanah dan barang-barang lain yang dilakukan penguasa atau oknum-oknum
militer,
harus segera dibenahi. Selain itu mungkin seluruh warga perlu mengadakan
reedukasi atau pendidikan kembali sebagai bentuk mawas diri, agar mereka
yang rasa keadilan dan rasa kemanusiaannya sadah tumpul menjadi peka.
Dulu sebelum rejim militer Orde Baru naik tahta kekuasaan, orang luar banyak
yang menjuluki kita sebagai 'bangsa yang bertanah air indah dengan
penduduknya yang ramah'. Tapi mengapa beberapa dekade belakangan ini
menampakkan diri sebagai  'drakula' pemakan darah?
Dalam catatan ini saya akan nengulang pendapat  yang mengatakan: DI DUNIA
INI ORANG JAHAT JUMLAHNYA  TIDAK BANYAK DIBANDING DENGAN YANG BAlK, TAPI
KALAU ORANG JAHAT (YANG JUMLAHNYA SEDIKIT) ITU BERKUASA, AKAN MENDATANGKAN
MALAPETAKA. Karena dengan
kekuasaan, mereka bisa mengembangkan kejahatan, dan karena berkuasa pula
bisa mempengaruhi atau memaksakan orang-orang baik untuk mengikuti kehendak
jahat mereka. Kemudian  kejahatan itu menjadi langgam kolektif dan melembaga
disusupkan menjadi sistem  untuk menguasai masyarakat. Bukankah macam-macam
rekayasa sudah 'membudaya' di kalangan elite kekuasaan negeri ini selama
rejim militer Orde Baru berkuasa sampai sekarang?  Di negeri ini,
militerisme sudah mengental di segala
bidang,  politik, ekonomi dan juga 'kebudayaan'. Sudah menjelma menjadi
sistem.
Melawan sistem militerisme untuk digantikan sistem demokrasi yang
mengutamakan
keadilan dan kemanusiaan, itulah tantangan bagi yang akan mengadakan
pembaruan.
Tanpa menjebol sistem lama penuh kebejatan, tak mungkin mengadakan
pembaruan.
Perjuangan ini selain tak mudah, juga akan makan waktu jangka panjang.
Karena militerisme itu sudah berakar dalam sistem masyarakat dan dalam otak
manusia.
Jadi sistem masyarakatnya perlu diubah dan otak manusianya perlu dicuci!.

September 1999
Aini Patria

Peluang Kreatif

Stadium General

Meraih Peluang Industri Kreatif

Oleh Jakob Oetama

Indonesia adalah negara kepulauan yang besar, terdiri atas 17.504 pulau dengan keragaman dan kekayaan budaya bangsa. Terdapat 1.068 suku bangsa, dan berkomunikasi dengan 665 bahasa daerah di seluruh Nusantara.

Indonesia dikaruniai iklim subtropis yang bersahabat, tanah yang subur, serta alam yang sangat indah. Selain itu, Indonesia kaya dengan spesies langka flora dan fauna mencakup mamalia, kupu-kupu, reptil, burung, unggas, dan amfibi berjumlah 3.025 spesies.

Tumbuhan yang hidup di Indonesia berjumlah sekitar 47.000 spesies atau setara dengan 12 persen dari seluruh spesies tumbuhan di dunia.

Dalam bidang seni dan budaya terdapat sedikitnya 300 gaya tari tradisional yang berasal dari Sabang sampai Merauke. Kekayaan budaya bangsa Indonesia adalah potensi besar dalam mendukung tumbuhnya industri kreatif Indonesia yang saat ini memberikan kontribusi kepada pendapatan domestik bruto (PDB) senilai Rp 104,6 triliun.

Industri kreatif Indonesia

Rata-rata kontribusi PDB industri kreatif Indonesia tahun 2002-2006 sebesar 6,3 persen dari total PDB Nasional dengan nilai Rp 104,6 triliun. Nilai ekspor industri kreatif mencapai Rp 81,4 triliun dan berkontribusi sebesar 9,13 persen terhadap total nilai ekspor nasional dengan penyerapan tenaga kerja mencapai 5,4 juta pekerja.

PDB industri kreatif menduduki peringkat ke-7 dari 10 lapangan usaha utama yang ada di Indonesia. PDB industri kreatif saat ini masih didominasi oleh kelompok fesyen, kerajinan, periklanan, dan desain.

Pemerintah telah mengidentifikasi lingkup industri kreatif mencakup 14 subsektor, antara lain, industri perangkat lunak (software), pasar barang seni, industri kerajinan, fesyen, advertising, desain, animasi, film, video dan fotografi, musik, serta permainan interaktif.

Indonesia memiliki potensi kekayaan seni budaya yang beragam sebagai fondasi tumbuhnya industri kreatif. Keragaman budaya itu sendiri sebagai bahan baku industri kreatif, munculnya aneka ragam kerajinan dan berbagai produk Indonesia, memunculkan juga berbagai bakat (talent) dari masyarakat Indonesia di bidang industri kreatif.

Universitas Multimedia Nusantara (UMN) berupaya menjadi salah satu elemen penggerak industri kreatif, yakni menyiapkan tenaga yang berbakat tersebut menjadi terampil dan berdaya saing tinggi untuk berhasil di industri kreatif.

UMN merancang kurikulum yang berorientasi kreatif dan kewirausahaan (entrepreneurship) berikut sarana laboratorium yang baik di bidang ICT (information and communication technology) serta laboratorium multimedia (animasi desain).

Alasan mengembangkan

Indonesia perlu terus mengembangkan industri kreatif. Alasannya, industri kreatif memberikan kontribusi ekonomi yang signifikan. Selain itu, industri kreatif menciptakan iklim bisnis yang positif dan membangun citra serta identitas bangsa.

Di sisi lain, industri kreatif berbasis pada sumber daya yang terbarukan, menciptakan inovasi dan kreativitas yang merupakan keunggulan kompetitif suatu bangsa serta memberikan dampak sosial yang positif.

Meski demikian, untuk menggerakkan industri kreatif diperlukan beberapa faktor. Di antaranya, arahan edukatif, memberikan penghargaan terhadap insan kreatif, serta menciptakan iklim usaha yang kondusif.

Fenomena global

Saat ini ekonomi industrial telah beralih ke Ekonomi Kreatif dan korporasi berada di simpang jalan. Atribut yang cocok untuk abad ke-20 tidak lagi sesuai di abad ke-21 sehingga korporasi harus berubah secara dramatis.

Daya yang paling penting saat ini adalah tumbuhnya kekuatan ide. Itulah sebabnya, sebagian besar tenaga kerja kini berada pada sektor jasa atau menghasilkan produk abstrak, seperti data, software, berita, hiburan, periklanan, dan lain-lain.

Belanja modal di Amerika Serikat untuk teknologi informasi berlipat lebih dari tiga kali lipat sejak 1960, dari hanya 10 persen menjadi 35 persen.

Pergantian abad merupakan pergantian dari hamburger ke software. Software adalah ide. Meskipun masih ada pembuat hamburger di abad ke-21, tetapi kekuatan, prestise, dan uang akan mengalir ke perusahaan dengan modal intelektual yang sangat berharga.

Bila dibandingkan, McDonald’s yang memiliki pegawai 10 kali lebih banyak, nilai kapitalisasi pasarnya hanya 1/10 Microsoft.

Pada era ekonomi yang berbasis pada ide, potensi untuk sukses seperti Yahoo, Google adalah jauh lebih besar karena ide bersifat menular. Ide dapat menyebar ke populasi yang sangat besar dalam waktu yang cepat.

Sekali sebuah ide, seperti program komputer telah dikembangkan, biaya untuk penggandaan hampir nol, tetapi dengan potensi keuntungan yang sangat besar.

Dalam era ekonomi kreatif, isu penting yang harus diatasi adalah pembajakan. Buku, musik atau software sulit untuk dibuat, tetapi sangat mudah digandakan, apalagi dengan kehadiran internet. Padahal pencurian terhadap hak cipta intelektual sangat mematikan inovasi.

Di era ekonomi kreatif, tersedia modal yang sangat banyak tetapi justru ide bagus yang sangat kurang. Jadi pemilik modal sepertinya kehilangan kekuatan di abad ke-21 ini, sedangkan wirausahawan dan pemilik ide-lah yang memegang peranan.

Hak milik intelektual

Dalam Ekonomi Kreatif, hak milik intelektual yang paling penting bukanlah software, musik atau film, tetapi apa yang berada di dalam kepala karyawan.

Ketika aset berupa benda fisik, seperti batu bara, misalnya, pemegang saham memiliki seluruhnya. Tetapi kalau aset terpenting adalah orang, mereka tidak sepenuhnya memiliki karena berada di orang tersebut.

Bila orang tersebut pindah, maka mereka akan membawa serta aset-aset berupa ide. Yang terbaik yang bisa dilakukan oleh perusahaan adalah menciptakan lingkungan yang bisa membuat orang terbaik tetap betah. Aset yang sebenarnya adalah ide.

Jakob Oetama, Presiden Komisaris Kompas Gramedia. Disampaikan pada acara Studium Generale Universitas Multimedia Nusantara (UMN) di Kampus UMN, Summarecon-Serpong, Tangerang

KOMPAS, 24 Oktober 2004

Porografi

RUU Pornografi, Mengapa Ditolak?

Oleh Hojot Marluga*)

Ada desas-desus rencana undang-undang (RUU) pornografi akan disahkan hari ini (24/10). RUU yang disiratkan melindungi kaum perempuan dan anak-anak terhadap bahaya pornografi, nyata-nyata malah mengkriminalisasi perempuan dan anak-anak. Sendari dulu RUU pornografi selalu kontroversi, mengatur ranah pribadi yang seharusnya tidak bisa dimasuki negara.

Tarik menarik antara kepentingan kelompok-kelompok yang berinsiatif melahirkan RUU ini masih terus terjadi. Meskipun sebenarnya dimotori pertama-tama kelompok fundamentalis. Lembaga-lembaga agama pun ikut debat kusir, Majelis Ulama Indonesia mendukung RUU ini. Sementara, Konferensi Waligereja Indonesia, Persatuan Gereja Indonesia dan lembaga agama lain menolak RUU tersebut.

Sebagai negara yang ber-falsafah pancasila, menjunjung kebinekaan, adalah tidak adil jika RUU Pornografi diundangkan semata-mata untuk menjaga moral masyarakat. Mestinya yang diprioritaskan adalah sikap mendewasakan masyarakat. Aturan yang memerintahkan masyarakat untuk tidak mengenakan pakaian yang memperlihatkan bagian tubuh yang sensual seperti payudara, paha, pusar, baik secara keseluruhan ataupun sebagian, itu kan keterlaluan. Absurd. Mendiskreditkan cara berpakaian (budaya) daerah. Bagaimana di Papua yang mengunakan koteka?

Tjipta Lesmana, penulis buku “Ponografi Dalam Media Massa” mengatakan, kepanikan dan kepahlawanan untuk memerangi pornografi mencerminkan sikap munafik. Barangkali kita perlu temuan Onno W. Purbo praktisi TI, mengatakan, 14,1% orang Indonesia yang browsing internet membuka situs porno. Demikian pula kepingan VCD porno masih marak dijual di trotoar Cawang. Soal itu, rasa-rasanya semua setuju harus dibrantas.

Namun, melihat pornografi semata-mata dari sudut moral merupakan sikap yang betul-betul munafik. Pornografi bukanlah semata-mata masalah moral, tetapi sekaligus masalah sosial dan ekonomi yang diperlukan adalah sikap dewasa untuk melihat permasalahannya secara jernih, tanpa sesumbar emosi.

Beberapa waktu di TEMPO, Ignas Kleden menulis, kalau kita membaca teks RUU Pornografi ini apa yang jelas dalam teks itu hanyalah sanksi dan hukuman sementara itu apa yang tidak jelas adalah ketentuan mengenai apa yang dilanggar dan mengapa suatu tindakan atau suatu barang atau benda dianggap mengakibatkan pelanggaran.

Artinya, takkala dijadikan undang-undang, itu menjadi masalah. Masalah pengertian pornografi masih diterjemahkan multi tafsir. Materi seksualitas yang dibuat manusia dalam bentuk gambar, sketsa, ilustrasi, foto, tulisan, suara, bunyi, gambar bergerak, animasi, kartun, syair, percakapan, gerak tubuh, atau bentuk pesan komunikasi lain melalui berbagai bentuk media komunikasi dan pertunjukan di muka umum, yang dapat membangkitkan hasrat seksual dan melanggar nilai-nilai kesusilaan dalam masyarakat.

Mengapa Ditolak?

Sampai saat ini, tidak ada satu pun negara di dunia ini yang menjadikan itu menjadi undang-undang, terkecuali Turki. RUU ini jelas mengekang kebebasan para pekerja seni. Bagaimana patung candi Borubudur memperlihatkan pria dan wanita bersenggama? Jika RUU ini disahkan akan memicu masyarakat Bali untuk meminta merdeka. Soal seks adalah wilayah privasi.

Lagaknya, Sulawesi Utara telah menunjukkan ketidak-setujuan mereka. Sebab, RUU Pornografi mengandung suku, agama, ras, aliran (SARA). Di tanah Batak misalnya ada beberapa daerah yang masih mempertahankan budaya misalnya; laki-laki dan perempuan sama-sama mandi bersama, ada yang setengah telanjang. Jika ini dianggap pornografi tentu melecehkan budaya mereka.

Misalnya, RUU ini juga menyatakan peran masyarakat untuk melaporkan pelanggaran undang-undang, menggugat ke pengadilan. Ini jelas melegalkan menjadi hakim sendiri. Walaupun memang berat tetapi adalah kebijakan yang benar. Jika RUU tetap dijadikan undang-undang akan berpotensi melahirkan aksi-aksi anarkis, mengingat adanya pasal yang sangat sensitif. Pemaksaan undang-undang pornografi jika disahkan, mengkerdilkan pikiran dan tidak menjadikan bangsa ini dewasa.

Undang-undang Pornografi tidak begitu mendesak, yang lebih penting adalah bagaimana mendidik masyarakat untuk makin dewasa, immun terhadap terpaan globalisasi. Artinya, yang lebih penting adalah memperkuat kemampuan masyarakat untuk menolak dan menseleksi sendiri pornografi itu. Jadi yang diperlukan adalah pendidikan melek media dan bukan undang-undang pornografi.

*) Penulis adalah jurnalis budaya Batak, tinggal di Bekasi.

Wawancara Raja Napatar

Siapa Mengkhianati Sisingamangaraja XII?

Tidak ada basa-basi. Seperti namanya, Napatar, yang berarti tidak ada yang disembunyikan. Terpancar bahwa dialah tempat keluarga mempertahankan wibawa dalam terang. Kesan pertama ketika bertemu dengan cucu Sisingamangaraja XII, kelahiran Siborongborong 13 Mei 1941, ini adalah hangatnya persahabatan. Sorot matanya tenang, tak ada kesan kuasa, apalagi kesaktian di sana. Namun, suami dari boru Pakpahan dan ayah tiga orang anak ini, bisa serius kalau diajak berbincang. Di bawah ini petikannya.

Apa yang paling mengesankan yang pernah Amang alami sebagai cucu Raja Sisingamangaraja XII?

Ketika di Bandung, semasa kuliah tahun 1960-an. Pada waktu itu akan diadakan pertunjukan sandiwara tentang Sisingamangara XII. Saya ditunjuk memerankan Sisingamangaraja. Tidak ada yang mengetahui saya adalah cucunya. Lalu, saat pergelaran berlangsung, ada undangan yang datang dari Jakarta melihat saya. “Kalian tahu siapa yang memerankan Sisingamangaraja itu?” salah seorang dari undangan itu bertanya kepada sutradara. Sutradaranya orang Jawa, tidak mengenal saya.

Sutradara dan mereka yang terlibat dalam pertunjukan jadi heran. “Pantas dia sangat tahu sejarahnya,” kata mereka. Mengapa saya tidak memperkenalkan diri sebagai cucu Sisingamangaraja? Karena yang saya inginkan yang dikenal penonton adalah Sisingamaraja dan bukan saya. Kejadian itu sangat mengesankan bagi saya.

Sebelum pementasan tersebut, ada seorang pelukis yang melukis Sisingamangaraja di panggung. Lukisannya persis. Sampai sekarang saya tidak tahu di mana lukisan itu. Yang saya ingat, waktu itu seorang pejabat tentara orang Batak yang menyimpannya. Sebelum melukis, pelukis tersebut mewawancarai saya seperti apa Sisingamangara itu. Pertunjukan tersebut diadakan di Gedung Nusantara Bandung. Begitulah penghargaan teman-teman saya yang bukan Batak terhadap Sisingamangaraja. Namun, di Bandung tidak ada Jalan Sisingamangaraja, hanya di Yogya yang ada (tertawa).

Sebagai keturunan Raja Sisingamangaraja apakah Amang pernah mengalami hal-hal yang gaib?

Saya kira tidak pernah. Hanya Raja Sisingamangarja yang memiliki kekuatan gaib, bukan keturunaannya. Namun, jika pun ada, hanya orang lainlah yang bisa melihat itu, bukan saya.

Mengapa tulang-belulang Sisingamaraja XII dipindahkan dari Pearaja (Tarutung) ke Soposurung (Balige)? Mengapa tidak ke Bakkara sebagai pusat dinasti Sisingamangaraja?

Sebenarnya yang membuat itu adalah Soekarno. Tahun 1953, Soekarno datang ke Balige dengan naik helikopter. Dia berpidato di lapangan yang sekarang disebut Stadion Balige. Dalam pidatonya ia mangatakan bahwa “Balige ini bagi saya sangat mengesankan. Pertama, karena ia sangat indah. Kedua, di Balige inilah untuk pertama kali orang Batak mencetuskan perang melawan Belanda (Perang Pulas).”

Setelah itu, masih di atas podium Soekarno menanyakan di mana kuburan Sisingamangaraja XII. Ada yang menjawab di Tarutung. Soekarno bertanya lagi, kenapa tidak dipindahkan ke Balige? Karena dari sinilah perang Batak yang terkenal itu dimulai. Itu kata Soekarno. Sejak itu muncul diskusi di kalangan para tokoh Batak. Raja Sabidan setuju. Dia adalah salah seorang anak Sisingamangaraja XII, yang pada waktu itu menjabat sebagai Kepala BRI Sumatera Utara.

Kuburuan di Tarutung di mana Sisingamangaraja dimakamkan adalah makam untuk para tawanan. Soekarno meminta, sebagai pahlawan, Sisingamangara seharusnya dimakamkan di taman makam pahlawan.

Umur berapa Anda waktu prosesi pemindahan tulang-belulang itu?

Saya masih ingat, ketika itu saya berumur sekitar 12 tahun. Sejak dari Tarutung rombongan pembawa tulang-belulang itu dikawal haba-haba (angin puting- beliung). Sementara rombongan hampir tiba di Balige, angin puting-beliung itu seperti pengawal, berjalan mendahului prosesi yang membawa tulang-belulang sang raja. Angin menyapu bersih semua kotoran yang ada di jalan dan di sekitar makam. Haba-haba itulah yang menunjukkan tempat yang menjadi makam Sisingamangaraja. Ini fakta, karena saya melihat sendiri kejadian itu. Tidak banyak orang tahu tentang hal itu.

Apakah Soekarno datang menghadiri prosesi?

Oh nggak. Waktu itu dia hanya mengirim telegram, mengucapkan selamat. Waktu itu kami hanya empat orang, cucu laki-laki dari Sisingamangaraja XII, saya dan dua adik saya, ditambah Raja Patuan Sori, ayah dari Raja Tonggo. Ketika prosesi itu berlangsung, hanya ayah saya, Raja Barita, yang masih hidup sebagai anak Sisingamangaraja XII.

Bisa dijelaskan keadaan keluarga SisingamangarajaXII?

Istri Sisingamangaraja XII ada lima; boru Simanjuntak, boru Situmorang, boru Sagala, boru Nadeak, boru Siregar. Boru Siregar sebenarnya adalah istri dari abangnya, Raja Parlopuk. Dia menikahi boru Siregar setelah Raja Parlopuk meninggal. Keturunannya yang sekarang ini hanya berasal dari dua anak, Raja Buntal dan Raja Barita. Anak laki-laki Sisingamangaraja yang punya keturunan adalah Patuan Anggi, Raja Buntal dan Raja Barita. Ayah saya adalah Raja Barita. Anak Patuan Anggi adalah Pulo Batu. Sebagai pahoppu panggoaran maka Sisingamangaraja XII bernama Ompu Pulo Batu. Pulo Batu meninggal saat berumur tiga tahun. Dia jatuh ke jurang bersama pengasuhnya. Kecelakaan itu terjadi saat rombongan Sisingamangaraja tercerai-berai di pengungsian.

Beberapa kali ada orang datang kepada saya, mengaku-ngaku “Ahu do Pulo Batu” (Sayalah si Pulo Batu). Tetapi, ah, tidak masuk akal. Masih muda mengaku-ngaku Pulo Batu. Kalaulah benar, dia seharusnya sudah lebih tua dari saya. Jadi saya tidak percaya. Cucu Sisingamangara XII yang masih hidup saat ini hanya lima. Sayalah yang paling tua.

Saat ini berapa keturunan Sisingamangaraja XII?

Cucu dan cicitnya yang laki-laki 14 orang. Jika digabungkan dengan keturunan putri Sisingamangaraja, dan berenya langsung tidak sampai seratus orang. Sekarang saya sudah buat silsilah Sisingamaraja XII, karena selama ini banyak yang mengaku-ngaku sebagai keturunannya.

Mengapa Sisingamanagara XII sampai tertangkap?

Menurut cerita, Sisingamangaraja tertangkap karena ada tiga orang yang berkhianat. Ada tiga orang yang setia pada Sisingamangaraja tertangkap oleh Belanda. Mereka disiksa, dipaksa untuk menunjukkan tempat persembunyian Sisingamangaraja. Tak tahan siksaan, dengan tubuh ditanam ke dalam tanah, cuma kepala yang tinggal, mereka menyerah dan menunjukkan di mana Sisingamangaraja berada.Tanpa pengkhiatan tersebut, Belanda takkan tahu di mana Sisingamangaraja berada.

Siapa pengikut setia Sisingamangaraja XII?

Di Samosir ada Ompu Babiat Situmorang. Dia dan pasukannya dengan teguh melawan Belanda. Kalau mereka bertemu Belanda akan mereka bunuh. Kulitnya dijadikan tagading (kulit gendang). Tagading seperti itu sampai sekarang ini masih ada di Ariamboho. Jadi merekalah panglima pasukan Sisingamangaraja XII yang setia dalam melawan Belanda. Di Hutapaung ada Barita Mopul.

Dari mana Sisingamangaraja membiayai pasukaannya?

Katanya, di daerah Dolok Pinapan, antara Parlilitan dan Pakkat, ada tambang emas. Dia tidak memungut pajak.

Tolong ceritakan tentang Si Boru Lopian?

Lopian itu tomboy. Tetapi, dia adalah putri kesayangan Sisingamangaraja XII. Karena itu pula, dia ikut berperang bersama ayahnya. Dulu, beberapa kali roh si Lopian merasuk ke dalam diri orang tertentu, orang itu trance, kesurupan. Sejak kami memindahkan saring-saring (tulang belulang) Sisingamangaraja XII ke Soposurung, Balige. Suara orang kesurupan itu berkata, “Pasombuon muna do holan ahu di tombak i,” katanya, yang berarti ”Tegakah kalian membiarkan aku sendiri di hutan itu.” Pertanyaan yang menyetuh perasaan itu ada hubungannya dengan kenyataan bahwa semua keturunanan Sisingamangaraja XII yang meninggal di pembuangan baik di Kudus, di Bogor, sudah kami satukan di makam keluarga, persis di belakang Tugu Sisingamangaraja XII di Balige. Oleh karena itu, kami pergi ke Dairi, ke Sindias, untuk mengambil tulang-belulang Lopian.

Tetapi, ’kan sudah tidak mungkin lagi diambil! Karena, konon, dia juga ditenggelamkan oleh musuh ke dalam sugai Sibulbulon dan ditimbun dengan tanah. Kami hanya mengambil secara simbolis, hanya segumpal tanah untuk dibawa ke Soposurung. Sejak itu tidak pernah lagi ada orang trance, kemasukan roh boru Lopian.

Saat pengambilan, kami juga mendapat ancaman dari bupati dan masyarakat setempat. Mereka tidak mau kuburuan Lopian dipindahkan. “Sampe adong do istilah tikkini si harungguan ikkon seketton nami angka namancoba mambuat i. ([Kalau di masa penjajahan] kami akan potong jika ada orang yang mencoba mengambil kuburan Lopian).” Setelah kita berikan pengertian, mereka minta kami untuk mangulosi mereka. Ada 43 marga yang harus diulosi. Sebenarnya, mereka mau meminta agar perjuangan Sisingamangaraja XII di Dairi tidak boleh dilupakan. Saya jawab, bukan kami yang menentukan. Tetapi, keluarga tidak keberatan kalau ada masyarakat yang meminta agar Lopian tetap di Dairi. Waktu rombongan yang membawa sejemput tanah dari Dairi ke Balige, aparat di Dolok Sanggul menghadang. Mereka tidak mau Lopian dibawa ke Balige. Namun, karena mobil yang digunakan mengangkut sejemput tanah tadi berbeda dengan mobil yang ditumpangi keluarga, maka loloslah mobil yang membawa sejemput tanah tadi.

Adakah pustaka yang diwariskan dinasti Sisingamangaraja?

Ada. Hanya sekarang berada di perpustakaan Belanda. Sisingamagaraja XI-lah yang menulis pustaha kerajaan, setebal 24 jilid. Semuanya dibawa Belanda. Keluarga pernah meminta ke 24 jilid buku itu, tetapi menurut mereka, syaratnya harus ada fasilitas gedung yang ber-AC. Karena belum ada kemampuan keluarga, maka rencana itu terkatung-katung.

Mengapa jabatan Sisingamaraja XII tidak diwariskan ke Sisingamaraja XIII?

Sebenarnya karena tidak ada yang meminta. Sebab jabatan Sisingamangaraja itu ditentukan oleh enam marga seperti yang sudah saya sebutkan sebelumnya. Biasanya dilakukan di Onan Bale, di Bakara. Pengangkatan Sisingamangaraja dilaksanakann kalau ada masalah genting; ada penyakit atau musim kemarau panjang.

Bagaimana dengan pendapat bahwa dinasti Sisingamangara tidak hanya berasal dari satu marga? Ada yang mengatakan Sisingamangara itu hanya roh, bisa datang kepada siapa saja?

Bisa jadi. Hanya yang dari satu sampai keduabelas jelas semuanya dari marga Sinambela. Memang, sejak semula kelahiran Sisingamaraja I adalah hasil pernikahan Bona Ni Onan dengan boru Pasaribu. Tetapi, kalau tidak Sinambela, saya kira dia harus dari keturunan Sisingamangaraja.

Apakah benar keluarga Sisingamangaraja dipaksa memeluk agama Kristen?

Tahun 1907 semua keturunan Sisingamaraja XII ditawan di Pearaja, Tarutung. Lalu, ada marga Tobing mengajari mereka untuk belajar agama Kristen. Setelah itu mereka dibabtis. Raja Buntal, Pangkilim, Raja Barita dan yang lain setelah besar, disekolahkan ke tanah Jawa. Sebenarnya mereka dibuang. Taktik Belanda untuk menghindari pengaruh anak-anaknya terhadap masyarakat. Jadi dua orang di Batavia, satu di Jatinegara, satu lagi di daerah Glodok. Lalu di Bogor. Yang di Kudus meninggal di sana, yang satu lagi wafat di Bandung.

Raja Buntal ketika itu lulus dari sekolah hukum. Setelah tamat, mereka kembali ke Tapanuli. Raja Sabidan di angkat menjadi kepala Bank di Padang Sidempuan. Sementara Raja Buntal ditempatkan sebagai wakil keresidenan Tapanuli mewakili Belanda di Daerah Toba. Sementara Ayah saya (Raja Barita) ditempatkan sebagai camat di Teluk Dalam, Nias. Sepulang dari Teluk Dalam, Ayah saya menikah dan ditempatkan di Tarutung. Perkawinannya di Porsea dibiayai oleh Belanda. Pernikahan Raja Buntal juga dibiaya dan dikontrol oleh Belanda. Undangan dan tata cara pernikahan harus dengan persetujuan Belanda.

Siapa Raja Tobing yang mengajari keluarga agama Kristen?

Raja Henokh Tobing. Sebagai tanda terima kasih dari Ompung boru Sagala atas kebaikan Raja Henokh Tobing itu, diberikanlah putrinya, Sunting Mariam, menikah dengan putranya.

Apakah Henokh Tobing keturunan Raja Pontas?

Bukan. Raja Pontas Tobing adalah orang yang memberikan tanah yang digunakan sebagai tahanan keluarga di Pearaja,Tarutung.

Raja Pontas Tobing dianggap menghianati Sisingamagaraja XII dan bersekongkol dengan Belanda. Satu waktu, Raja Pontas memanggil Sisingamangara XII untuk mendamaikan Raja Pontas dengan saudaranya. Begitu Sisingamangaraja muncul, maka yang datang ternyata Belanda.

Sebenarnya, bukan masalah misi zending, tetapi karena ia menjadi mata-mata Belanda. Dengan Raja Pontas Tobing-lah Sisingamangaraja XII bermasalah. Sekarang, keturunan dari Raja Pontas ini meminta tanah tadi kembali melalui gugatan. (Lokasinya bersebelah dengan Pusat HKBP, di Tarutung). Saya bilang, itu tanah sudah diberikan Belanda kepada keluarga, dan kami yang mengelola. Pemerintah memutusakan bahwa yang menempatilah yang memiliki hak kepemilikan atas tanah itu. Maka itu hak kami.

Sejak kapan Sisingamangaraja melakukan perang terhadap Belanda?

Setelah Belanda menjadikan Tarutung sebagai daerah jajahan tahun 1876. Setahun kemudian, berlangsung rapat raksasa di Balige, di mana Sisingamangara XII dan raja-raja di Balige, mengumumkan pulas (maklumat perang) menentang Belanda. Semua raja-raja Toba berkumpul. Keputusan rapat tersebut ada tiga. Pertama,perang terhadap Belanda. Kedua, tidak menolak zending. Ketiga, membuka hubungan diplomatik dengan suku bangsa yang lain. Ketika itu Barita Mopul dan Raja Babiat ikut dalam rapat itu.

Dari sanalah perang terhadap Belanda dimulai. Dimulai di Bahal Batu, di Humbang, di Lintong Nihuta. Dilanjutkan Tangga Batu, Balige. Dalam pertempuran pertama Sisingamangara XII masih bisa menahan gerak maju pasukan Belanda. Lalu perang di Balige Sisingamaraja mundur, dan mengubah taktik menjadi perang gerilya. Tahun 1883 hampir seluruh daerah Toba dikuasai Belanda. Menyingkirkanlah Sisingamaraja ke wilayah Dairi.

Tempat-tempat kramat Sisingamagaraja masihkah dilestarikan?

Hariara parjuaratan (sejenis beringin), pohon di mana Sisingamangara I dulu bergantungan, masih ada. Di bawahnya itu ada kompleks kerajaan Sisingamangaraja. Di bawahnya lagi ada Batu Siukkap-Ukkapon, sebuah lubang yang dalam yang ditutup dengan batu, di mana Sisingamangaraja selalu mengucurkan darah binatang persembahan. Karena dia berpantang makan darah.

Jepang pernah mencoba menyelidiki dan mengukur kedalaman lubang itu. Dua gulung tali diulurkan, tapi tidak menyentuh dasar lubang. Sementara tombak (hutan) Sulusulu berada di lokasi perkampungan marga Marbun. Saat ini, di sana sudah ada penandanya. Hutan ini adalah tempat pertama kali Boru Pasaribu, ibunda Sisingamangaraja I, mendapat wangsit bahwa dia akan memperoleh anak yang di kemudian hari akan menjadi raja. Di situlah dia sering marpangir (keramas), menyisir rambutnya dengan menggunakan jeruk purut. Boru Pasaribu acapkali berjemur dan bersemedi di atas batu.

Lalu dekat pantai Danau Toba ada Aek Sipangolu (air kehidupan). Di dekatnya terhampar Batu Hudulhundulan, tempat istirahat Raja Sisingamangaraja. Tak jauh dari situ ada hariara na marmutiha (beringin). Katanya, kalau cabangnya patah menandakan Sisingamangaraja yang telah digantikan wafat. Kalau ratinganya yang patah, berarti ada keturunannya yang meninggal. Kalau ada dari keluarga raja ini berpesta, maka daun-daunya akan ikut menari-nari. Makam Sisingamaraja XI ada di Bakara.

Apa arti lambang di bendera Sisingamangaraja itu?

Kalau yang putih menggambarkan partondi hamalimon, tentang agama. Yang merah parsinabul dihabonaran, artinya menjungjung tinggi kebenaran. Yang bulat menggambarkan mataniari sidompakon, artinya matahari tidak bisa ditantang, mengambarkan kekuasaan Sisingamangaraja. Sementara delapan sudut melambangkan delapan penjuru angin. Pisau kembar mengambarkan keadilan sosial. Capnya menggunakan aksara Batak dan Arab, terbaca ”Ahu Sahap Ni Omputta Sisingamangaraja Mian di Bakkara” (Saya adalah cap raja kita Sisingamangaraja yang bermukim di Bakkara).

Piso Gajah Dompak, di mana dia sekarang?

Di Museum Nasional. Tahun lalu, saya ke sana melihat Piso Gajah Dompak itu. Dulu, sebelum diberikan kepada negara, Gajah Dompak disimpan oleh Sunting Mariam, putri Sisingamangaraja XII. Saya ingat cerita namboru Sunting Mariam, di pangkal pisau itu ada delima merah merah, dan itu juga saya buktikan di museum.

Ada foto asli Sisingamangaraja XII?

Tidak ada foto aslinya. Waktu Sisingamangaraja tertembak bersama kedua anaknya, Patuan Nagari dan Patuan Anggi, Belanda membawa jenazah mereka melalui Salak, Sionomhudon, Parbuluan, Paropo, Panguruan, Balige sampai ke Tarutung. Di Balige, sebelum sampai ke Tarutung, penutup jenazah dibuka, kondisinya sudah bengkak. Jenazah dipotret, tetapi tidak berhasil, hangus. Yang ada foto Sisingamangaraja XI, ayah Sisisingamangaraja XII.

Tidak inginkah keluarga, pemugaran di Bakkara itu biayanya dari pampasan perang/Belanda?

Soal pampasan perang sudah diserahkan kepada pemerintah pusat. Semua dana pampasan sudah diserahkan kerajaan Belanda kepada pemerintah Republik. Tetapi, dana tersebut tidak ada yang disediakan khusus untuk pemugaran Bakkara. Kalau keluarga ingin mengajukan tuntutan pampasan perang secara langsung kepada Belanda, harus melalui persetujuan pemerintah.Hojot Marluga

Sisingamangara XII

Sisingamangaraja XII: Lindungilah Bangsaku ini!

Sisingamangaraja XII membangun front dengan Aceh, yang membuat Belanda cemas. Beberapa panglima perang Aceh tewas bersamanya. Sebelum menghembuskan nafas terakhir, Baginda memohon Ompu Debata Mulajadi Na Bolon untuk melindungi bangsanya dari musuh yang durhaka.

Sisingamangaraja XII melancarkan perang melawan Belanda selama 30 tahun dan menampik kata damai. Dia memilih lebih baik mati daripada menerima tawaran Belanda yang akan mengangkatnya sebagai Raja Batak dengan gelar sultan.

Posisi penting Sisingamangaraja dalam perjuangan pembebasan melawan kolonialisme Belanda ditunjukkan oleh Presiden Soekarno dengan sebuah isyarat nyata. Pada tahun 1953, dengan menumpang helikopter, Soekarno berkunjung ke Balige. Dalam pidatonya — sebagaimana biasa tentu berkobar-kobar — di depan ribuan pengunjung yang memadati lapangan (kemudian menjadi stadion Balige), Soekarno yang revolusioner namun romantis itu berkata: “Balige ini bagi saya sangat mengesankan. Pertama, karena ia sangat indah. Kedua, di Balige inilah untuk pertama kali orang Batak mencetuskan perang melawan Belanda.”

Dan, masih dari atas podium, Soekarno, setengah bertanya separuh mendesak, berkata mengapa kuburan Sisingamangaraja tidak dipindahkan saja dari Tarutung ke Balige?! Ke kota di mana perang Batak melawan Belanda yang terkenal itu dicanangkan. Makam di Tarutung itu adalah kuburan untuk para tawanan Belanda. Sisingamangaraja tak layak dikebumikan di situ.

Tak tercatat dalam sejarah, tetapi agaknya hadirin, terutama para tokoh Batak terhenyak mendengar kata-kata Soekarno yang menggugah itu. Orang-orang Batak yang terpukau dengan kata-kata Soekarno itu, melalui perundingan yang menelan waktu, sepakat untuk memindahkan tulang-belulang Sisingamangaraja ke Balige.

Setahun kemudian, tanpa kehadiran Soekarno (dia hanya mengirimkan telegram ucapan selamat), prosesi saring-saring, membawa tulang-belulang, Sisingamangaraja XII dari Tarutung menuju Balige berlangsung. Ini Tanah Batak, negeri purba.Yang mistik dan yang nyata bersatu dalam mengusung tulang-tulang sang pahlawan. Boleh percaya boleh tidak! Sejak betolak meninggalkan Tarutung, iring-iringan yang membawa tulang-belulang Sisingamangaraja seperti memperoleh pengawalan dari haba-haba (angin puting beliung). Raja Martahan di Napatar, cucu tertua Sisingamangaraja XII, yang dalam usia 12 tahun turut dalam upacara itu, mengenang, ketika rombongan sudah mendekati Balige, angin puting-beliung berada di depan prosesi, menyapu bersih semua kotoran yang ada di jalan. ”Haba-haba itulah yang menunjukkan tempat yang menjadi makam Sisingamangaraja. Ini fakta, karena saya melihat sendiri kejadian itu,” katanya. (Lihat Siapa Mengkhianati Sisingamangaraja XII?)

Di kalangan orang Batak, Sisingamangaraja XII adalah kharisma dan sumber inspirasi. Kebijaksanaannya disanjung. Orang menganggapnya sakti, juga kebal, kecuali ternoda darah. Banyak yang percaya, Baginda tewas di ujung peluru pasukan Belanda karena tubuhnya bersimbah darah putrinya yang lebih dulu tertembak.

Pulang dari Aceh

Perjalanan hidup Sisingamangaraja XII menggetarkan. Putra Sisingamangaraja XI dari istrinya Boru Situmorang ini semasa kecil bernama Patuan Bosar, lahir pada tahun 1849 di Bakkara. Dia ditabalkan menjadi Sisingamangaraja XII pada tahun 1875 di Bakkara, huta yang menjadi pusat dinasti Sisingamangaraja. Kala itu, Patuan Bosar masih muda dan baru pulang dari Aceh Keumala mempelajari ketatanegaraan, strategi perang dan bahasa, terutama pengenalan huruf Arab.

Dipercaya, setiap raja dalam dinasti Sisingamangaraja, sejak raja yang pertama, apabila wafat, alam Tanah Batak turut berduka. Musim kemarau yang panjang menyapu seluruh daratan, menyengsarakan seluruh lahan pertanian. Dan, tentu saja membikin sengsara penduduk yang kehilangan seorang raja. Karena itu, Sisingamangaraja yang baru harus ditabalkan. Yang akan diangkat harus menjalani ujian, termasuk kemampuan mendatang hujan, mencabut senjata pusaka Piso Gaja Dompak sambil manortor dan dengan kesatria menyarungkannya kembali dengan mulus. Juga menjinakkan kuda putih yang akan digunakan sebagai tunggangan resmi seorang raja.

Alam yang tersiksa, itulah yang menerjang Tanah Batak setelah wafatnya Sisingamangaraja XI. Patuan Bosar sebenarnya enggan untuk mengikuti ujian, karena segan pada abangnya, Raja Parlopuk, yang dengan baik telah menjalankan roda pemerintahan kerajaan selama amang mereka, Sisingamangaraja XI, sakit-sakitan. Lagipula, dia ingin melanjutkan pelajarannya di Aceh. Tetapi, apapun, seorang raja baru harus diangkat. Upacara penabalan diselenggarakan oleh Si Onom Ompu (Si Enam Marga) – terdiri dari Bakkara, Sinambela, Sihite, Simanulang, Marbun dan Simamora – untuk mempersiapkan upacara margondang. Calon raja kemudian memohon kesiadaan pargonsi (penabuh gondang) untuk memainkan gondang agar dia bisa berdoa memohon turunnya hujan. Dia pun manortor. Biasanya, walaupun matahari panas mendenting, kekuatan “gaib” putra raja yang sedang manortor bisa membuat langit mendung dan hujan pun turun. Si Onom Ompu lalu menyambut hujan itu dengan seruan Horas! Horas! Horas!

Keterangan Foto (Istana Sisingamangaraja di Bakkara, Humbang Hasundutan)

Lantas Si Onom Ompu mengumumkan raja baru sudah ditemukan. Prosesi berikut adalah mencabut dan menyarungkan Piso Gaja Dompak dengan mulus. Piso ini adalah salah satu warisan dari Raja Uti, Raja Hatorusan yang sakti di Barus, pusat peradaban ketika itu. Raja yang baru terpilih kemudian tampil dengan mengenakan Ulos Jogia Sopipot sambil mengangkat pinggan pasu bertabur beras yang sudah di-pasu-pasu (diberkati) beralaskan Ulos Sande Huliman.

Ketika menempuh ujian tersebut, Raja Parlopuk memang berhasil mengundang mendung dan hujan gerimis. Tetapi, kesaktian Patuan Bosar melebihinya. Tonggo-nya, doanya, mampu mendatangkan mendung yang lebih tebal disertai hujan lebat dan petir yang mengguntur. Maka jadilah dia Sisingamangaraja XII, raja yang kemudian memimpin perang Batak selama 30 tahun (1878-1907).

Perang Batak adalah duka dengan cerita panjang. Perang yang memakan waktu lebih dari satu generasi itu dimulai dengan pertikaian antara Raja Pontas dengan bius-bius (kumpulan marga-marga) di Silindung. Mereka memprotes kelakuan Raja Pontas, salah seorang pemimpin bius, yang memberikan hak guna tanah kepada Belanda. Dengan hak guna itu, pada tahun 1876, dengan licik dan cepat Belanda bisa menguasai Silindung.

Sebelum Belanda menyerang Balige, Raja Pontas sempat bertemu dengan Sisingamangaraja XII. Ketika itu Baginda langsung mempertanyakan sikap Raja Pontas yang menguntungkan Belanda tersebut. Namun, tak dinyana, di belakang Raja Pontas, pasukan Belanda sudah bersiap-siap melakukan penyerangan. Belanda menguasai basis logistik Toba-Balige bulan Mei 1878 sebagai reaksi terhadap pernyataan perang (pulas)yang dicanangkan oleh pemuka-pemuka bius pada tahun 1877 di Balige saat berlangsungnya onan, pasar tradisional di situ.

Mata-mata Belanda

Pada Februari 1878, sebenarnya perang sudah pecah sebelum Belanda tiba di Balige. Hadangan pasukan raja-raja ihutan (panutan) dari Toba beserta pasukan gabungan berbagai bius, berhasil menahan gerak maju pasukan militer Belanda di Bahal Batu. Serangan ini sudah berada di bawah kendali Sisingamangaraja XII dari Bakkara.

Sejak saat itu, pertumpahan darah tak dapat dihindarkan lagi. Pertempuran demi pertempuran terus bekecamuk. Raja Partahan Bosi Hutapea, raja ihutan dari Toba, tewas tahun 1879 di Si Raja Daeng, Laguboti. Sementara itu, dalam sebuah perlawanan yang sengit, Guru Sumillam Tampubolon, salah seorang panglima perang Sisingamangajara, gugur di desa Lumban Julu tahun 1881. Anaknya, Sarbut Tampubolon, berhasil meloloskan diri. Tampubolon kemudian sering mengadakan kontak dengan Sisingamangaraja XII.

Serangan pertama Belanda terhadap pusat dinasti Sisingamngaaja XII di Bakkara berlangsung 30 April 1878.

Bangunan-bangunan berciri khas arsitektur Batak dan bernilai artistik tinggi dihancurkan. Bangunan itu umumnya dihiasi seni ukir klasik (gorga) bermotif Perbaringin, agama Sisingamangaraja. Vandalisme kuno Belanda ini antara lain terjadi di Lumban Raja dan Onan Bale, yang terletak dalam kompleks kerajaan Sisingamangaraja. Rumah-rumah kerajaan juga dibombardir dan dibakar, termasuk Ruma Bolon, Ruma Parsantian, Sopo Bolon, Tari Sopo, dan Sopo Godang. Juga balai kerajaan, seperti Bale Pasogit, Bale Partangiangan, Patene, dan Bale Bius. Semuanya tinggal puing-puing belaka, tak satu-pun bangunan yang utuh, semua rata dengan tanah. Serangan yang meluluhlantakkan ini adalah kejadian yang kedua kalinya menimpa dinasti Sisingangamaraja setelah gempuran yang dilancarkan kaum Pidori (Perang Padri) tahun 1817.

(ket: Tugu Tor Naginjang di Huta Paung, Pollung, Humbang-Hasundutan)

Sisingamangaraja XII terpaksa mengungsi berserta seluruh keluarganya ke kediaman Barita Mopol di Huta Paung, terus menuju Lintong Harianboho. Setahun kemudian, dia baru bisa kembali ke pusat kerajaannya di Bakkara. Membangun kembali di atas puing-puing kerajaan. Dia giat mengadakan pendekatan dengan berbagai bius supaya ikut dalam penyerangan terhadap kedudukan Belanda di Balige.

Serangan dilancarkan pada bulan Juni 1883, dipimpin langsung oleh Baginda Raja. Pasukan rakyat Bona Pasogit berbondong-bondong berkumpul di Uluan untuk membantu serangan. Sayang, rencana serangan ini bocor karena ulah mata-mata Belanda. Ribuan barisan rakyat gugur saat itu. Bahkan, menurut Belanda, Sisingamangaraja XII juga terluka. Baginda Raja mundur ke Bakkara. Haus darah, kurang dari dua bulan kemudian, Belanda kembali menyerbu Bakkara dan kembali membumi-hanguskan pusat kerajaan. Baginda dan keluarganya kembali mengungsi ke Huta Paung, terus menuju Lintong Harianboho. Sampai akhir 1887 pasukan Sisingamangaraja XII masih bertahan di Hutan Paung dan Pollung. Baginda Raja memutuskan untuk menempuh taktik gerilya.

Ket: Tugu Sisingamangaraja di Dairi

Dalam situasi yang serba darurat, akhirnya Sisingamangaraja XII memutuskan untuk migrasi ke Dairi. Menurut catatan, hampir seribu orang yang turut dalam migrasi yang dipimpin Baginda, yang dibagi dalam beberapa kelompok. Di samping para pejuang dalam rombongan itu, terdapat juga ahli-ahli pertanian, arsitek dan ahli Gorga. Dalam hitungan minggu mereka sampai di negeri Simsim, Dairi, tepatnya di negeri Si Onom Hudon.

Saat keluarga besar Dinasti Bakkara beserta pasukan tiba di pedalaman Dairi, dia tidak langsung diterima oleh masyarakat setempat. Kehidupan mereka begitu sulit. Sementara meminta bantuan ke Silindung dan Toba Balige, yang dikuasai Belanda, sudah tak mungkin. Pada waktu itu, misi zending telah membawa perubahan penting ke dalam kehidupan di Toba. Beberapa pejuang yang tadinya menyokong Sisingamangaraja, kemudian meletakkan senjata dan menerima iman dan hidup baru. Banyak pula mata-mata yang tergiur pada hadiah yang dijanjikan Welsink kalau bisa memberikan info mengenai keberadaan Sisingamangaraja. Inilah masa paling sulit bagi anggota keluarga dan pasukan Sisingamangaraja. Persediaan makanan juga menipis. Namun, karena semangat mereka yang tinggi, dalam lima tahun mereka sudah berhasil membangun huta yang baru di Pea Raja, lengkap dengan Bale Pasogit, sebagai pusat kerajaan yang baru. Bercocok tanam, beternak dan mendulang emas adalah kegiatan sehari-hari mereka. Di samping latihan perang tentunya. Bahkan mereka berhasil membeli senjata-senjata baru. Di Si Onom Hudon inilah putri Sisingamangaraja XII, Lopian, lahir pada tahun 1889. Putrinya ini mewarisi karisma dan sikap kesatria dari ayahandanya. Dia memegang peran penting dalam menghimpun dukungan berbagai pihak di tingkat akar rumput. Lopian yang selalu memberi semangat, saat Baginda Raja dan pasukannya dalam keadaan tertekan depresi. Dialah putri yang selalu membesarkan hati Baginda apabila kehilangan anggota keluarga karena tewas dalam pengungsian.

Pengkhianat

Menarik untuk dicatat, ketika di Dairi Sisingamangaraja XII didampingi oleh Nyak Muhamad Ben, panglima perang dari Aceh yang menjadi sahabatnya ketika dia masih belajar di Aceh Keumala. Keberadaannya di Aceh dulu, sejalan dengan rencana ayahanda Sisingamangaraja XI, karena Aceh sedang melancarkan perlawanan terhadap Belanda. Kehadiran para panglima dari Aceh itu dianggap Belanda sebagai usaha untuk membangun front Batak-Aceh, satu fenomena ancaman yang sangat serius.

Perlu diingat, dengan berdiri sendiri, tanpa bantuan pihak lain, Bakkara tak bisa mempertahankan diri dari invasi Padri.

Pendekar Aceh terkenal teguh pada pendirian, taat beragama dan melawan terhadap sibontar mata (si mata putih, Belanda). Merekalah yang berperan besar membentuk pasukan sukarela pendukung Sisingamangaraja XII yang dilatih di garis belakang.

Tak terbilang berapa jumlah pasukan Aceh yang gugur di berbagai front untuk mempertahankan Sisingamangaraja. Hulubalang-hulubalang Aceh ini jugalah yang melatih dan membentuk pasukan Baginda Raja. Petarung-petarung Aceh ini juga yang memaknai apa artinya kesetian. Mereka begitu teguh pada sumpah bersama Sisingamangaraja XII. Mereka berkaul sampai tumpas pun mereka tidak akan tunduk pada sibontar mata. Mereka akan tetap bersama Baginda sampai titik darah penghabisan. Adalah Teuku Muhamad Ben, yang terus mendampingi Baginda sejak perang 1878. Teuku Mat Sabang, Teuku Nyak Bantal, Teuku Nyak Imun, Teuku Idris, Teuku Sagala, Teuku Nyak Umar dan masih banyak lagi pejuang laskar Aceh yang hilang tanpa nama dalam mendukung perlawanan Sisingamangaraja XII.

Seandainya sejak awal perang, Raja Batak ini tidak dikhianati oleh orang-orang Batak sendiri, tentu derita yang ditanggungkan oleh Baginda beserta keluarganya itu, tidak perlu terjadi. Mereka tidak harus menyingkir ke Dairi. Ada sejumlah nama yang tercatat sebagai pengkhianat Raja dari Bakkara itu, seperti Partaon Angin, Raja Hutsa (gelar Pardopur), Ompu Onggung, Jonggi Manaor, Simonsi, Kinso, Situnggap. Tiga yang terakhir dibunuh oleh pengawal Boru Sagala, istri Sisingamangaraja XII.

Sebenarnya, dinasti Sisingamangaraja tidak hanya menghadapi musuh dari luar batang tubuh kerajaan, tetapi juga dari dalam. Adalah putra Sisingamangaraja VIII yang bernama Gindoporang Sinambela yang kawin sedarah (incest) dengan putri dari abangnya, Sisingamangaraja IX, bernama Gana Sinambela, sebagaimana dikisahkan MO Parlindungan dalam bukunya yang pernah menyulut polemik, ”Tuanku Rao.”

Karena malu yang disebabkan oleh aib itu, maka Sisingamangaraja IX mengusir mereka. Keduanya misir (melarikan diri) ke Singkil, Aceh. Anak yang tidak diharapkan pun lahir di sana, dan diberi nama Pongkinangolngolan. Nama ini dipilih karena lamanya pasangan tersebut dalam pengasingan. Ketika Sisingamangaraja IX meninggal, dia digantikan oleh putranya yang adalah adik Gana Sinambela. Sisingamangaraja X memanggil Gana Sinambela dan Pongkinangolngolan untuk kembali ke Bakkara setelah mereka berada di pengasingan selama 10 tahun. Namun, kedatangan mereka ditolak oleh tiga datu besar. Datu Amantagor Manullang meramalkan, jika Si Pongki tidak dibunuh maka sebaliknya dialah yang akan menghancurkan dinasti Sisingamangaraja.

Sisingamangaraja tak kuasa menolak nasihat datu tersebut. Namun, dia tak tega membunuh bere-nya (keponakannya) sendiri. Lalu, dia bersandiwara dengan berpura-pura mengikat Si Pongki yang baru berusia 11 tahun itu untuk ditenggelamkan ke Danau Toba. Dia mengikatkan kayu apung di tubuh Si Pongki sembari menyelipkan koin emas ke sakunya sebagai bekal nanti. Sebelum dilepaskan ke Danau, Sisingamangaraja X melonggarkan ikatan yang melilit Si Pongki. Singkat cerita, Si Pongki tidak tenggelam, tetapi terapung dan hanyut sampai ke Sungai Asahan. Dia ditemukan seseorang yang kemudian mangangkatnya sebagai anak.

Memenggal, menancapkan ke tanah

Pada usia 20 tahun, Pongki mengembara ke Mandailing. Dari sini dia menyingkir ke Minangkabau karena merasa ada yang memata-matainya. Di Tanah Minang dia bekerja pada Datuk Bandaharo Ganggo sebagai perawat kuda. Sementara Tuanku Nan Renceh, yang mempersiapkan gerakan Mazhab Hambali, meminta kepada Datuk untuk menyerahkan Si Pongki supaya disekolahkan. Apalagi sudah diketahui bahwa Si Pongki adalah keturunan Sisingamangaraja. Si Pongki kemudian dikisahkan masuk Islam, berganti nama menjadi Umar Katab. Dia dikirim ke Mekkah dan Syria untuk menimba ilmu agama. Di sana dia juga mengikuti pendidikan kemiliteran.

Tahun 1815, Umar Katab pulang dari Mekkah dan ditabalkan menjadi Panglima Padri, diberi gelar Tuanku Rao. Dari selatan, pasukan Padri mara ke utara. Serangan Padri terhadap markas Sisingamangaraja dimanfaatkan oleh Jantenggar Siregar sebagai ajang balas dendam terhadap dinasti Sisingamangaraja.

Konon, Raja Oloan Sorba Dibanua, kakek moyang dari dinasti Sisingamangaraja, pernah menyerbu pemukiman Marga Siregar di Muara. Dalam perang tanding itu klan Siregar kalah. Raja Porhas Siregar sebagai pemimpin tewas. Sejak saat itu dendam kusumat terus membara pada keturunan Raja Porhas Siregar.

Ket; Buku Tuanku Rao yang ditulis MO Parlindungan Siregar

Jatenggar Siregar menyerang Sisingamangaraja X, memenggal kepalanya, menusuk dan menancapkannya ke tanah. Sementara Tuanko Rao hanya berpangku tangan menyaksikan pembantaian terhadap tulangnya itu. Ramalan Datu Bolon Amantogar Manullang menemukan kebenarannya, bahwa Si Pongkinangolngolan akan menghancurkan dinasti Sisingamangaraja.

Tiga puluh tahun memimpin perlawanan terhadap Belanda, Sisingamangaraja XII sendiri wafat melalui jalan kemuliaan. Walau kematiannya didahului oleh ”pengkhiatan terpaksa” yang dilakukan oleh seorang Partaki, kepala huta yang terletak di sebelah selatan Alahan. Desa tersebut diobrak-abrik pasukan Belanda, yang antara lain terdiri dari marsose berasal dari kaum pribumi dari kepulauan Nusantara yang lain. Partaki yang malang itu diusut, disaksa. Tak tahan, orang ini lantas buka mulut dan menunjukkan arah persembunyian Sisingamangaraja XII.

Baginda Raja dan para pengikutnya terjepit di satu tempat, dengan jalan lari satu-satunya hanyalah jurang yang sangat curam dan dalam. Patuan Nagari dan Patuan Anggi, dua putra Baginda memberikan perlawanan dengan melepaskan tembakan. Dalam tembak-menembak itu mereka tewas.

Pasukan Belanda menyerukan Sisingamangaraja agar menyerah. Seruan itu malah berbalas dentuman tembakan. Jelaslah bagi pasukan yang mengejar bahwa Sisingamangaraja XII tak mau menyerah. Dalam pertempuran jarak dekat di ambang malam tanggal 17 Juni 1907 itu, Lopian, putri kesangayangan Baginda tertembak.

Raja Sabidan, putra Sisingamangaraja XII, yang turut dalam pertempuran tersebut, dan kemudian ditawan Belanda, belakangan menceritakan bahwa dia melihat Baginda mendekap dan memeluk Lopian yang bersimbah darah dengan erat-erat. Sabidan bersaksi bahwa dalam keadaan lemah, karena sudah beberapa hari tidak makan, Baginda Raja masih sempat berdoa: ”Ya Ompu Debata Mulajadi Na Bolon, lindunglah bangsaku ini dari tangan musuh yang durhaka,” sebagaimana dikutip dalam ”Toba Na Sae” tulisan penyair Sitor Situmorang. Dalam keadaan Sisingangamaraja bersimbah darah itu muncullah marsose Hamisi, yang berdarah Maluku, melepaskan tembakan tepat menembus jantung Sisingamangaraja XII. Dan Baginda rubuh. Usianya 59.

Di negeri yang bangkit melawan penjajahan ini, agaknya tak ada raja yang patriotik dalam menentang Belanda, yang telah menumpahkan darah dan pengorbanan sebesar Sisingamangaraja XII, di mana seluruh keluarganya ikut boyong dalam perlawanan, dan malahan gugur bersimbah darah. ***

Lopian & Tor Naginjang

Meluruskan Si Boru Lopian

dan

Tor Naginjang

Oleh Jeffar Lumban Gaol*)

Jeffar Lumban Gaol

Jeffar Lumban Gaol

SINAMBUL”

HAMI NAMARSIAK BAGI

HUMOKHOP TANO NI DEGE

DOHOT LANGIT NI JUNJUNG

Ompu Tor Naginjang {Barita Mopul Lumban Gaol} Ihutan Bius Huta paung

Salah satu tokoh yang mengikuti pertemuan para Ihutan Bius di Ri Nibolak Lintong Bakkara Tahun 1883( no urut 5)

1} Bius Sagala-Appagiling Sagala

2} Bius Sihotang- O T Hapoltahan Sihotang

3} Bius Tamba- A. Huasas Tamba

4} Bius Tanjung Bunga- Ompu Parik Nadeak

5} Bius Huta Paung- Ompu T. Naginjang

6} Bius Situmorang – Aek Nauli {keturunan Malela Raja}

7} Bius Lintong {tuan rumah}

(hal 226 Sitor Situmorang dalam” Toba Na Sae”) nomor urut 5) tertulis Bius Huta Paung-Ompu T. Naginjang, yang benar/koreksi Ompu Tor Naginjang, Dia adalah Ompung dari si Tor Naginjang, tunangan/pariban boru Lopian. Putri Raja Sisingamagaraja ke XII.

Dalam buku yang ditulis oleh Drs Gens G Malau dan Dr Payaman J. Simanjuntak, APU. “Lopian boru Sinambela” hal 66 terbitan Partukkoan Dalihan na Tolu. Jelas sekali terlihat fungsi dari Bius Huta Paung yang menjadi basis pelatihan pasukan sukarela Baginda Raja yang dilatih oleh pendekar-pendekar Atjeh disana. Sebagai bukti, disana ada sebuah Tambok (danau kecil) bernama tambok Atjeh. Mungkin tambok atjeh sekarang tak seindah masa itu lagi. Bius Huta Paung menerima pasukan Raja itu, Sebagai konsekwensi ikrar bersama yang disepakati bersama tahun 1883 di Bakkara.

Selanjutnya, Sisingamangaraja XII dan Ompu Tor Naginjang (Barita Mopul) sepakat menjadikan Huta Paung sebagai basis latihan bagi pemuda-pemuda Batak. Pasukan relawan ini dilatih para hulubalang dari Atjeh. Suasana di Huta Paung yang menjadi basis pertahanan garis belakang, ketika itu sangat ramai. Pada dasarnya Huta Paung adalah mata rantai jalur tradisional yang menghubungkan jalur Bakkara, Huta Paung, Dairi atau sebaliknya.

Menurut tutur/ turi-turian yang kami dapat mengenai Boru Lopian dengan Tor Naginjang adalah sebuah hubungan yang direstui semua fihak. Baik itu bius Bakkara maupun Huta Paung. Mereka berdua adalah pasangan yang serasi. Hubungan dua orang yang diharapkan dapat meneruskan dan menegakkan harkat bangso Batak ini, tidak main-main. Ompung mereka berdua telah bersumpah untuk bahu membahu melawan pendudukan Belanda. Artinya mereka adalah anak-anak yang tak luput dari sumpah tersebut. Sebagai mana umumnya bangso Batak yang terkenal teguh pada sumpahnya. Pada tahun-tahun itu, beberapa bius sudah mulai menjadi elaborator Belanda. Seperti menjadi penghubung bagi Belanda dan Sisingamangaraja XII demi menarik keuntungan sendiri.

Dengan demikian Belanda semakin dekat dengan jejak Raja Sisingamangaraja.

Mengetahui hal tersebut , Raja dari Bakkara ini sangat berhati-hati dalam memberikan kepercayaan. Demikianlah Tor Naginjang mendapat kepercayaan dari keluarga Sisingamangaraja untuk mendampingi Lopian paribannya itu. Namun seperti umumnya hubungan marpariban, yang sering dihinggapi cerita mistis. Akhirnya mati dan tidak diketemukan jasadnya sampai saat ini. Ketika Raja dan pasukannya yang tinggal belasan orang itu terdesak dari Sionom hudon di Dairi, Tor Naginjang yang sudah sekarat, karena mengalami luka-luka yang parah. Terpaksa dengan berat hati dia ditinggalkan disebuah desa.

Namun, sampai kini tak ada satupun yang dapat menemukan jejak jasadnya. Nasib kedua kekasih tersebut memang ironis. Di sisi lain mereka berdua telah menggenapkan sumpah leluhur mereka. Dengan tidak menyerah kepada Belanda sampai titik darah penghabisan. Disusul kemudian kematian sang Raja tahun 1907. Dibukanya jalan jalur Dolok Sanggul-Sidikkalang, sebenarnya memutus Bakkara dari jaringan aliansi biusnya, yang tradisional. Disilah kepicikan Belanda terbugkus rapih sehingga orang tidak lagi beroriantasi pergi ke Bakkara.

Sampai pemerintahan yang sekarang berkuasapun, jalur ini tetap tidak dibuka. Perkembangan dari cerita sejarah sekitar pengungsiannya ke Sionom Hudon, Raja dari Bakkara itu sepertinya berjalan sendiri tanpa dukungan dari keturunan Barita Mopul yang mempunyai pengaruh sampai ke Dairi, sangat tidak masuk akal. (Halaman 77 buku boru Lopian) Di Huta Paung, mereka menemui Raja Lumba Gaol yang sebelumnya sudah menerima sebahagian pasukan baginda dilatih dan bermukim disana. Hubungan keduanya cukup akrab, dan ada ikatan pamili. Kutipan dari hal 77 ini cukup untuk menjelaskan bahwa si Boru Lopian adalah Pariban kandung dari Tor Naginjang. Kekerabatan bukan satu-satunya alasan kebersamaan mereka. Ikrar politik yang dicanangkan Ompung mereka berdua, yaitu Sisingamangraja XI dan Barita Mopul, Ompu Tor Naginjang di Ri Nibolak 1883 itu lah yang mengikat mereka. Hal ini sering dilupakan orang bahwa kalau Ompu-Ompu kita Martonggo tu Debata adalah sumpah yang akan terus dibawa oleh keturunanya.

Demikianlah jalan hidup Si Boru Lopian dan Si Tor Naginjang sebagai Pariban yang sejak semula dibangun dengan kesadaran Politik bercampur dengan mistisifikasi “Dalihan na Tolu”. Berikutnya hal 113

Ketika Welsink mengajak Sisingamangaraja bertemu di Parbuluan. Ajakan itu ditolak Raja atas nasehat Ompu Babiat Situmorang bersama ama ni Mopul (koreksi) Barita Mopul. Dua tokoh ini mempunyai pengaruh sampai Dairi. Karena semangkin banyak saja orang yang tergiur dengan janji-janji Welsink. Pada tangal 27 Oktober 1890 Guru Somalaing pardede dan Modigliani naik perahu (Ducth} menuju Bakkara. (Catatan Modigliani dalam Toba Na Sae hal 334). Pada kesempatan tersebut , saya berhasil meyakinkan mereka bahwa kalau mereka bersama dengan saya, maka roh {begu} itu tidak perlu ditakuti’

“Tetapi di atas sana juga `musuh`,”kata mereka. Kemungkinan besar pendapat mereka itu benar, sebab di balik gunung itu terletak Huta Paung dan Parsingguran, tempat pasukan Sisingamangaraja masih berkeliaran {bergerilya, S.S}.

Kutipan dari buku Sitor Situmorang dari Toba Na Sae di atas tadi, membuktikan bahwa Bius Huta Paung memang telah menjadi basis perlawanan yang cukup lama. Mengingat kesepakatan pertemuan pimpinan Bius di Ri Nibolak Lintong Bakkara 1883.

Maka secara politis, bius Huta Paung adalah aliansi politik bius Dinasty Bakkara yang paling dekat. Baik itu ditinjau secara geografis maupun tingkat keamanan bagi keluarga Sisingamangaraja XII..

Sedangkan Parsingguran adalah Huta yang dihuni marga {Marbun no2} Banjar Nahor yang saat itu, masuk dalam bius Huta Paung. Pada waktu itu juga Tentara Belanda dalam hal ini Marsose, tidak dapat melanjutkan pengejaran terhadap Sisingamangaraja XII dari Bakkara ke Huta Paung, karena medan yang terjal, dan pasukan Sisingamangaraja sudah berada di posisi ketinggian Bukit, hulubalang serta panglima-panglima perang Atjeh sudah siap melakukan penyerangan, apabila pasukan Marsose memaksa diri mendaki ke arah Parsingguran.

Makam Tor Nagijang

Makam Tor Nagijang

Belanda tahu akan posisi yang kurang menguntungkan itu. Oleh karena itu, mereka tidak mau mengorbankan pasukan secara sia-sia. Karena jika marsose naik ke Parsingguran, tak ada tempat untuk berlindung karena kontur tanah disana hanya ditumbuhi ilalang, menanjak dan mendaki bukit. Hal ini terlalu beresiko, maka pasukan Belanda pun terpaksa harus kembali berputar lewat rute Lintong ni Huta Siborong-borong menuju Dolok Sanggul, Matiti, ke Huta Paung.

Saat itu belum dibuka, jalan raya lintas Dolok Sanggul-Sidikalang. Sesampainya Di Huta Paung, Belanda sangat murka dan membakar kampung Lumban Ganjang berikut Jabu Siharunungon warisan yang sudah berusia ratusan tahun tersebut. Belanda marah karena Raja dan keluarganya sudah diungsikan ke Dairi.

*)Penulis adalah musisi dan pemerhati budaya Batak

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.